Kemarin saya membaca satu postingan di Mojok.id tentang komik Detektif Conan, tentang bagaimana si penulis nge-ship detektif Takagi dan Miwako. Saat membaca artikel itu saya sadar bahwa apa yang dituliskan adalah kisah di seri Detektif Conan entah seri berapa, yang artinya… Udah lama banget!

 

Dulu, komik alias manga Jepang merajai perkomikan tanah air, jangankan komik digital, kala itu akses komik dan buku cetak lainnya masih terbatas, jadi, dapat menikmati komik jika membeli langsung dari toko walaupun harus menabung dari hasil menyisihkan uang jajan. Momen unboxing komik dan buku dari plastiknya membuat hati deg-degan. Membuka halamannya satu persatu membuat kita terbuai dalam aroma kertas yang menenangkan. Waktu menjadi cepat berlalu saat membaca kisah di dalamnya. Jika hanya satu buku selesai maka hasrat membaca kita membuncah sudah dapat terpuaskan. Namun jika komik itu bersambung ke jilid selanjutnya, maka kita harus sabar menunggu hingga bulan berikutnya untuk mendapatkan edisi terbaru, demi terpuaskannya rasa penasaran. Beda banget kan sama komik digital jaman sekarang yang bisa kita nikmati episode terbarunya menggunakan koin (yang sebetulnya lebih bikin boros uang jajan).

 

Jika kita tidak bisa membeli komik, maka masih ada solusi yaitu dengan meminjam komik. Selain meminjam komik dari sahabat, kita juga dapat meminjam komik di persewaan/rental komik. Saya masih ingat saat itu saya masih rajin menyewa komik di persewaan langganan, yang kini tinggal kenangan. Iya, persewaan komik langganan sejak saya duduk di bangku SMA sudah tutup, kukut, lenyap tak berbekas karena tak mampu bertahan dari gempuran jaman. Padahal saat itu, persewaan komik tersebut adalah salah satu yang paling besar.

 


Di kota Solo ada banyak sekali rental komik contohnya ada rental komik Doraemon, Victory, Quantum, Dewi Sri, Openbook, Orange Book, dan masih banyak lagi. Di rental komik kita bisa memperoleh komik dari berbagai genre dan rating. Mulai dari genre drama, komedi, detektif, slice of life, fiksi ilmiah, horor,  petualangan, martial arts, harem, bahkan ecchi.

 

Namun karena kini semua sudah mulai beralih membaca komik melalui aplikasi, maka rental komik tak lagi menjadi primadona. Satu per satu rental komik mulai gulung tikar. Koleksi komik dan buku dilelang dan dijual murah. Diantara rental buku yang bertumbangan, masih ada beberapa yang mampu bertahan, Berikut ini adalah dua rental komik di kota Solo yang masih bertahan walau dihantam perubahan.

 

Rental Komik Victory

Berdiri sejak lebih dari 15 tahun yang lalu, rental komik yang terletak di Jl. Surya No.4 Purwodiningratan, Kec. Jebres ini masih aktif beroperasi hingga sekarang. Victory buka dari pukul 10.00-21.00 WIB dengan harga sewa bervariasi dari Rp2.500/3 hari, Rp8.000/3 hari, Rp30.000/5 hari dan lain-lain.

Sumber foto: Daniel Satria


Rental Komik Dewi Sri

Beralamat di Jl. Mendungan Baru II No.25, Mendungan, Pabelan rental komik ini juga masih dapat bertahan di tengah perubahan jaman. Dengan pengalaman hamper 20 tahun, tentu membuat koleksinya cukup beragam. Dewi Sri buka dari pukul 09.00-21.00 WIB.


Sumber foto: Raya Dewisri


Saya sendiri agaknya merasa bersyukur bisa menjadi bagian generasi yang merasakan asyiknya meminjam buku, majalah, dan komik di rental komik. Teman-teman punya pengalaman seru apa seputar dunia rental komik?  Sharing dong, apa rental komik yang jadi langganan teman-teman, apakah rental komik tersebut masih beroperasi?

 

 

 

Salam Hangat,

sapamama

 

 

 

29 Komentar

  1. Wah hebat ya..masih ada rental komik yang bertahan sampai sekarang ya? ah..jadi ingat saya dulu mulai suka baca komim, karena adik2 saya penggemar komik dg koleksi lumayan banyak..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga amazing masih melihat keduanya maih bertahan. Semoga tak tergerus jaman.

      Hapus
  2. Aku juga anak komik.
    Menikmati meminjam komik sampai rela menghabiskan uang jajan seminggu. Bawa buku komik dari rental sampe tumpe-tumpe.
    Pokoknya kaya otaku gitu...hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata ada bagian diri kita ya sama ya mam, hihihi

      Hapus
    2. Hahaha...samanya banyak, keknya..
      ((PD overload))

      Di Bandung masih ada juga rental komik. Bisa dibaca di tempat Dan boleh sambil makan di cafe sebelahnya.

      Nyaman banget.

      Hapus
  3. Saya pernah denger rental komik, meski blm pernah nyewa. Btw solusi bagi pecinta komik nih, bisa baca tanpa beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru rental komik sekarang langka kak, hehe

      Hapus
  4. Wah saya lihat rental komik Dewi Sri nih jadi inget drama korea true beauty. Persis kayak itu tokonya. Seru kali yaa kalau deket rumah saya, saya bisa berlama2 baca komik disana.. xixixi

    BalasHapus
  5. Mengingat puing-puing memori yang sdh berlalu, aku itu melaui gemar membaca bermula dari membaca komik. Hihi

    BalasHapus
  6. Dulu pas masih SD pun aku sering pinjam buku di rental buku, tapi bukan komik. Buku yang kupinjam seringnya 5 sekawan, cerita legenda gitu-gitu. Kayaknya dulu adanya komik wiro sableng dan sebagainya yg aku ga boleh baca. Sampai pas SMP dan SMA yang kupinjam berganti jadi novel2nya Motinggo Busye gitu

    BalasHapus
  7. Kalo ngomong2 rental udah jafi kenangan..dulu malah ada sewa buku keliling..anak2 paling senemg sama majalah ada bobo dll juga rental komik dan novel...terus jamnya vcd juga banyak rental vcd ..film2 dll. Kini emang beralih ke online internet ...apapun itu tetap jadi kenangan dihati pecintanya..

    BalasHapus
  8. Salut deh buat rental komik yang masih beroperasi sampai sekarang. Aku dulu pas kecil juga suka rental begini.

    BalasHapus
  9. Di kampungku gak ada rental komik. Jaman SMP kalau baca komik pinjem sama teman yang biasa beli. Masih ingat dulu suka baca komik Jepang Candy-candi, Sailormoon dll. Kalau Conan saya malah gak kenal komiknya, tahunya dari film.
    Hebat juga rental komiknya masih bisa bertahan. Berarti ada penggemar setia.

    BalasHapus
  10. Saya belum pernah cobaan ngerental. Karena saya tipe yang pengen punya buku hehehe. Makanya selalu diusahakan beli.

    Dulu saya punya banyak komik. Lihat postingan ini jadi pengen koleksi lagi. Kayaknya harus punya space khusus penyimpanan buku

    BalasHapus
  11. Wah, komik2 begini aku masih punya kolekesinya di lemari loh. By the way, kreatif bener ya ternayta masih ada toko rental komik di Solo. Harga sewanya juga terjangkau. Mendingan yang 5 hari tuh bisa lebih leluasa bacanya hehehe :D

    BalasHapus
  12. Aku juga generasi peminjam komik, karena orang tua mampunya beli majalah bobo, tomtom, kawanku aja. Tapi ketika anak-anak suka minjam komik, suami akhirnya malah bikinin persewaan komik, hahahaa. Demi anaknya nggak perlu nyewa komik akhirnya dibuatlah di rumah. Jadi anak tetangga biar yang datang buat nemenin anak-anak anteng di rumah

    BalasHapus
  13. Iya kangen banget bisa main ke persewaan buku dan meminjam buku-buku seru ya waktu kuliah aku rajin banget sewa buku, komik sampai majalah, hingga 2007 masih rajin sewa novel sekarang bisa berlangganan di aplikasi ya tapi sensasi membaui buku baru itu beda banget daripada baca online..

    BalasHapus
  14. Aku belum pernah rental komik, kalau rental novel sering, malah udah sejak zaman masih SMP. Jadul banget deh dulu itu. Uang jajan saya simpen buat bayar sewa, lebih rela gak jajan daripada ga baca novel. Kadang sama teman janjian pilih novel, trus nanti tukaran baca, dengan begitu jadi irit biaya sewa wkwk. Kalau sekarang akses baca komik gampang banget ya, karena komik pun udah serba digital. Anakku yang cewek sering baca komik. Baik dalam bentuk buku fisik maupun yang online.

    BalasHapus
  15. Wah masih ada ya rental komik di jaman sekarang. Udah langka banget rental komik kayak gini. Anak2ku baca komiknya udah pakai aplikasi ��

    BalasHapus
  16. Saya mengenal kota setelah SMP. Sebelumnya, ke kota cuma pas diajak ibu ke swalayan aja. Nah pas SMP itu, temen-temen saya suka pinjem komik di deket stasiun Purworejo (skrg stasiunnya udah ngga dipakai lagi). Namanya Gober kalo ga salah. Saya jarang pinjem karena ngga terlalu suka komik, hehe... Pas SMP saya lebih suka pinjem novel di perpus, atau beli majalah bobo bekas di pasar.

    BalasHapus
  17. jadi kangen zaman SMP, aku juga rental komik loh dan itu aku suka banget bikin aku berimajinasi dan bikin semangat sekolah.

    BalasHapus
  18. Ini juga jadi mengingatkanku pada masa kecil loh, dulu waktu SD-SMP aku senang sekali membaca komik. Mulai dari serial cantik sampai dengan action, nah belajar dari salah satu sepupuku yang membuka perpustakaan di rumahnya aku pun setiap Sabtu dan Minggu atau libur sekolah ikutan membuka perpustakaan di depan rumahku. Lumayan dulu uang hasil penyewaan komik kubelikan lagi buku cerita yang baru.

    BalasHapus
  19. Aku banget ini mbak. Dulu di belakang smp ku ada dua taman bacaan kayak gitu. Aq biasanya sewa serial cantik, doraemon, ghost bumps juga. Murmer cuma 100 perak apa ya. Nanti dibacanya pas pelajaran disimpan di bawah laci. Wkkka jangan ditiru. Duh kangen!

    BalasHapus
  20. Wuih keren. Masih ada ya tempat rental komik begini. Di sini udah gak ada. Huhu kangen deh bisa ke rental komik begini. Di tempatku dulu ada. Namanya Rutena. Abangku yang rajin rental komik begini. Dia bela-belain gak jajan. Uangnya buat sewa komik. Nah aku nebeng baca. Itu zaman SD-SMP. Tahun 88-an sampe 94-an. Udah lama banget. :D

    BalasHapus
  21. Di Boyolali udah enggak ada Mak rental komik, aku dulu suka bgt rentak komik gini, eh gg cuma komik aja tp VCD juga ding...sekarang mah baca komik ada aplikasi, nonton film juga...

    BalasHapus
  22. Samaan mbak saya juga dulu penggemar komik hihi tapi komik silat sih, kayaknya pada zaman saya memang sedang naik daun komik silat. yah setaralah dengan tintin, nina dan arad dan maya, smurf. Di dekat rumah, cuma ada satu tempat rental komik. Sayangnya pemiliknya sudah tiada sekarang dan tempat rentalnya juga pindah ke pasar. Jadinya anak anak sekarang, enggak pada tahu asyiknya baca komik di tempat rental.

    BalasHapus
  23. Aku masih merasakan lho masa2 dimana rental komik ini berjaya. Dulu aku sukanya minjem yang Tiger Wong dan beberapa komik silat lainnya. Ga banyak sih komik yang kubaca karena pada dasarnya aku lebih suka baca novel dibandingkan komik. Rental buku gini rutin banget kusambangi di masa remajaku dulu.

    BalasHapus
  24. Kenal rental komik kayak gini waktu di Malang deh..pas jaman kuliah... Seru pastinya dan kadang tuker2an sama temen kos2an gitu...Entah ya sekarang masih ada nggak rental komik disana

    BalasHapus
  25. Ya ampun zaman aku masih SD nih. Sayangnya sekarang di jogja udah ga ada rental komik. Kemarin aku akhirnya beli komik Kungfu boy via online untuk anak-anak

    BalasHapus