Pada kesempatan sebelumnya kita sudah kenalan dengan dua perempuan inspiratif di artikel Girl Power : Kenalan Yuk Kenalan Dengan Kurnia Alifi, Runner Up DutaGenre Kota Surakarta 2020 dan Yuk Kenalan Dengan Mom Eno, Mompreneur Produsen ALTOYS Mainan Anak Asal Solo. Hari ini kita akan ngobrol dengan Mom Aning yang sukses menurunkan berat badannya menjadi ideal tanpa obat dan tanpa suplemen. Seperti apa detailnya?

 

Eits…. Sabar….

Sebelum itu, kita kenalan dulu yuk dengan mom Aning.

 

Ibu 2 Putra Yang Bersemangat & Pantang Menyerah

Dalam kesehariannya, mom Aning adalah seorang ibu rumah tangga. Sejak kuliah beliau suka banget jualan. Mulai dari MLM, lulur, masker, tas sampai baju. Kenapa kok jualan? karena mom Aning suka banget komunikasi dengan orang lain, bertemu dan punya kenalan baru. Hingga mom Aning menikah, ia masih menggeluti bisnis lulur dan baju. Jatuh bangun bisnis dirasakan karena harus membantu perekonomian keluarga.  Setelah 1 tahun menikah, suami resign dari pekerjaannya di dunia perbankan dan memutuskan sekolah advokasi selama 2 tahun, kemudian melanjutkan studi S2 selama 2 tahun.

 

“Bisa dibayangin gimana rasanya suami sekolah, tidak ada pemasukan pasti dari usaha jualan. Akhirnya ketika suami memutuskan S2, aku memilih pulang ke Mataram, tinggal bersama orang tua. Banyak bisnis yang kujalani, tapi muter disitu-situ saja karena harus nutup berbagai kebutuhan selama suami kuliah.” ujar mom Aning.

 

Setelah suami meraih gelas Magister, mom Aning kembali ke Solo. Mulai menata ulang kehidupan keluarga, terasa seperti manten anyaran, kembali menjadi IRT yang mengurus suami dan anak. Pada akhirnya mom Aning diminta saudara untuk bergabung mengembangkan bisnis singkong keju yang dipanen dari hasil kebun sendiri. Ada juga produk tahu dari pabrik tahu saudara sendiri, jadi nggak jauh-jauh dari bisnis keluarga. Alhamdulillah pelan-pelan produk singkong keju mulai dikenal dan merambah ke dunia online. Toko mom Aning sudah terdaftar di aplikasi gofood & grabfood lho.


Produk singkong keju 1852 bisa dibeli dalam bentuk matang atau frozen.

"Kami masih harus berusaha lebih giat lagi untuk mengembangkan usaha ini. Terlebih daya beli masyarakat sekarang jauh menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya”

 

Mom Aning dan Pola Hidup Sehat

Apa yang jadi motivasi mom Aning menurunkan berat badan?

Kenapa ya… Sebenarnya tidak ada motivasi khusus. Hanya saja rasanya badan sering cepet lelah, yang paling kerasa itu kalau bangun tidur. Kaki terasa pegel banget dan sering pusing, makanya awalnya mau olahraga aja. Nggak pernah ada niat buat diet menurunkan berat badan dan memang setelah olahraga aku nggak pernah lagi merasa pusing, cepet lelah, dan yg paling bener-bener kerasa setiap bangun tidur kaki tidak pernah terasa pegal lagi.

 


Saat memulai diet, berapa sih berat ideal yang mom Aning targetkan?

Di awal tahun 2020 beratku mencapai 73kg. Aku tidak punya target khusus, tapi sekarang beratku sudah ada di angka 58kg.

 

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai berat ideal mom Aning?

Waktu yang diperlukan kurang lebih 6 bulan. Awal tahun 2020 hanya mulai olahraga rutin aja, workout di rumah dan jalan kaki setiap hari. Lalu ketika bulan Juli/Agustus kalo gak salah, aku mulai atur pola makan.

 

Pola makan dan olahraga apa saja yang dilakukan untuk mencapai berat badan ideal?

Di awal diet dulu aku menggunakan mertode intermitten fasting diet, yaitu puasa 16 jam makan 8 jam boleh apa saja. Sembari diet itu, aku sudah mulai mengurangi konsumsi gula dan karbohidrat. Inttermitten fasting diet hanya bertahan sekitar 2 bulan karena alarm tubuh udah ngasih alert kalau nggak bisa dilanjutin lagi (makanya penting banget buat kita paham sama kondisi tubuh kita). Akhirnya pola makan aku ubah dengan menggunakan  jadwal.

 

Sarapan pagi pukul 07.30

Ngemil pukul 10.00

Makan siang pukul 12.00

Ngemil kedua pukul 15.00

Makan malam pukul 18.00

 

Untuk menu makanan, aku makan makanan apa saja yang ada di rumah. Tidak ada pantangan khusus, gorengan juga masih makan, tapi hanya sedikit saja. Kalau untuk nasi aku makan di siang hari aja. Awal-awal masih makan 5sdm nasi, kalo sekarang cukup 2sdm nasi, dan perbanyak sayur dan air putih.

 

Angka BMI mom Aning setelah menerapkan pola hidup sehat berada di angka yang ideal.

Untuk olahraga masih tetap, jalan pagi selama 1 jam setiap hari, kalo nggak bisa jalan, ya workout, kalo nggak ya sepedaan. Tapi sekarang setiap seminggu sekali aku ikut kelas menari daerah. Jadi kalau ada jadwal menari, olah fisik lain tidak aku lakukan.

 

Apakah ada tips khusus yg bisa dibagikan pada ibu-ibu yg ingin menurunkan berat?

Aku nggak berani ngasih tips sih, karena aku hanya modal banyak baca artikel dan buku, bukan ke dokter gizi. Sekarang media banyak banget, banyak coach online yg berbayar/gratis, banyak banget dokter/ahli gizi yg sering share pengetahuan di media sosial, kalo aku ngikutin IG dr. Rita Ramayulis, DCN, Mkes.

 

Ragam diet pun sekarang ada banyak banget, yang terpenting adalah pahami kondisi tubuh, kita mau ikut metode diet apapun yang penting disesuaikan dengan kondisi tubuh. Diet itu biasanya juga memang cocok-cocokan sih, dan konsistensi dalam diet sangat diperlukan. Kita mau pake metode diet apapun, mau ke dokter/ahli gizi mahal sekalipun, kalo nggak konsisten, ya nggak bakal berhasil.


 

Terakhir nih, salah satu tujuan pengaturan pola hidup sehat tentu untuk kesehatan prima, adakah tips khusus untuk memanajemen diri agar tidak hanya kesehatan fisik, namun kesehatan mental juga tetap terjaga?

Salah satu langkahnya adalah dengan manajemen waktu. Intinya adalah kebutuhan suami dan anak terpenuhi. Aku biasa tidur jam 20.00-21.00 sesuai jadwal tidur anak-anak. Aktivitasku di mulai jam 3 pagi. Biasanya aku nyapu dan ngepel lantai. Kalau ada setrikaan aku nyetrika, lalu sempatkan baca buku sambil menunggu subuh.

 

Setelah itu aku jalan pagi sambil belanja sayur ke pasar. Saat ini prinsipku kalau bisa jalan kaki, ngapain pake motor? Selama tidak mengganggu aktivitas lain ya. Jadi, misal suami mau berangkat kerja pukul 06.30, maka pukul 05.00 aku sudah ready jalan. Pukul 06.00 sudah sampai di rumah menyiapkan sarapan untuk suami & anak.

 

Keluarga kami tanpa ART, jadi semua aku handle sendiri. Bersyukur suami selalu turun tangan. Hanya saja aku merasa bertanggung jawab atas rumah, suami sudah capek kerja, jangan sampai suami juga capek mengurus rumah. Suami harus merasa nyaman ketika berangkat kerja dan pulang ke rumah. Makanya kenapa aku memilih bebersih larut malam? Supaya ketika suami berangkat rumah dalam keadaan rapi, bersih, dan wangi sehingga dia bisa merasakan energi positif dari rumah.

 

Anak-anakpun sudah paham bagaimana menjaga kerapian rumah. Selesai bermain, segera dirapikan. Itu sudah sangat membantu pekerjaan rumah banget. Kalau ada pesenan jualan, anak-anak sudah mengerti kalau mamanya tidak boleh diganggu. Biasanya aku sempetin waktu untuk anak-anak pukul 8-10 dan setelah magrib sampai waktu anak-anak mau tidur. Selebihnya mereka bermain bersama teman-temannya.

 

Keluarga mom Putri Aning, support system terbaik

Akupun harus punya waktu untuk tidur siang cukup 30 menit. kalo anak-anak tidak mau tidur siang, biasanya aku ijin sama mereka kalau mamahnya butuh tidur. Tidur siang sangat membantu untuk mengendalikan emosi. Biasanya kalau aku tidur anak-anak malah main sendiri, rumah berantakan, dll. Tapi karena aku sudah tidur cukup, nggak bakal ada emosi yang meledak. Tinggal beresin bareng, nyapu sekali lagi, gak nyampe 10 menit selesai.

 

Maka dari itu bener-bener penting banget sih punya waktu istirahat sendiri. Jadi kembali lagi, kita harus paham kondisi dan kebutuhan tubuh agar tercapai kesehatan fisik dan mental yang prima.


Demikian ngobrol kita dengan mom Aning, semoga membawa manfaat bagi kita semua.

 

 

Salam Hangat,

sapamama


32 Komentar

  1. Wah merasa beruntung baca artikel ini. Kirain selama ini yang namanya diet sampe turun berat badan signifikan itu cuma mitos, ternyata betulan ya! Gak ekstrim pula dietnya. Patut dicoba 💪💪💪

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mam. Diet secara wajar ya, naiknya pelan, turunnya juga pelan

      Hapus
  2. Motivasi untuk hidup lebih sehat menjadi motivasi terbaik untuk menurunkan berat badan ya. Keren usaha dan hasilnya nih Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konsistensinya patut untuk dicontoh mam. Soalnya itu yg paling susah 😄

      Hapus
  3. Bener banget, Mbak. Memahami kondisi tubuh dan konsisten adalah dua faktor yg penting jika diet.

    Tips manajemen dirinya mantap ngena banget ...

    BalasHapus
  4. Keren banget ini mom panutan betul. Suami brgkt kerja rumah udah rapi wangi. Duh, jd minder rumah saya kayak yg berantakan muluw. Huhu..

    Iya tidur siang buat IRT tanpa ART itu wajib demi menjaga stabilitas emosi. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun auto refleksi mam, kadang kalau udah asyik nulis, beberes jadi segan, hehehe

      Hapus
  5. wihii,, produktif pisan mom! Alhamdulllah sehat-sehat selalu ya. Btw aku pas banget baru baca soal window eating atau intermittent fasting. Cocok banget kalo ada yang mau coba weight loss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung masuk bulan Ramadan juga ya mam, fasting berkah barokah, aamiin...

      Hapus
  6. Ternyata ga harus diet yang macem-macem ya untuk menurunkan berat badan ini. Yang penting kenali kondisi tubuh, makan tetap biasa hanya dikurangi jumlahnya, plus olah fisik. Okay, mau terapkan juga ah. Aku belum bisa lepas dari nasi soalnya, badan gemeteran kalau ga makan nasi 2 kali sehari. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bertahap dan pelan ya mam, seperti halnya kenaikan berat. kalau konsisten, tanpa disadari baju jadi longgar

      Hapus
  7. Masya Allah, Mom Aning sosok yang inspiratif ya .. dari awal saya sudah terkesan membaca: suka banget komunikasi dengan orang lain, bertemu dan punya kenalan baru. Sayapengen banget bisa jadi orang yang seperti itu ...

    Lalu baca kegigihannya dalam mengusahakan dan menjaga agar tubuhnya sehat. Sharing yang mantap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah berkenan mampir mam

      Hapus
  8. Sehat fisik dan mental tuh pentiiing pakai banget sik.
    makasiii udah menghadirkan artikel ini ya Mba.
    daku juga mau praktikkan pola hidup sehat, ahhh!

    BalasHapus
  9. Saya juga pernah melewati masa-masa suami sedang kiliah. Sama dengan Mom Aning, mengurus rumah tangga tanpa ART, bekerja di luar rumah pula. Salam Ramadhan penuh berjah, ananda Era.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam hangat eyang... selamat menikmati bulan Ramadan

      Hapus
  10. wah cuma dalam 6 bulan turunnya bisa banyak ya, Mbak. Aku pun harusnya nurunin berat badan nih soalnya sudah overweight jadinya berusaha mengurangi gula dan nasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mam Antung. Ayo kita gandengan

      Hapus
  11. Laily Fitriani21 April 2021 14.28

    Betul banget ya Mbak, kita harus punya waktu istirahat untuk mengendalikan emosi dan menjaga kesehatan. Tips Mom Aning akan saya coba Mbak. Terima kasih yaa.

    BalasHapus
  12. wah inspiratif banget sosok mom aning ini ya mbak
    diet itu nggak sekadar harus turun berat badan secara drastis y

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong mam, naiknya aja diam-diam, hehehe

      Hapus
  13. Sangat menginspirasi....
    Dapet insights baru, nih, mbak. Betul juga, ya. Bebersih dari pagi bisa bikin pikiran suami lebih fresh dan positif untuk memulai hari 😍

    BalasHapus
  14. Menjaga kesehatan itu penting banget ya..jadi termotivasi untuk mencontoh juga ahh..terima kasih sharingnya

    BalasHapus
  15. seru deh baca rubiknya mbak era jadi banyak kenal mama yang inspirasi deh, pola hidup sehat ga sekadar makan doang ya Mam, ternyata bobo siang juga penting yeaaay

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes it is mam... ayok kita jadwalkan tidur siang setiap hari, hehehe

      Hapus
  16. Setuju, Mbak Era.. ibu-ibu harus punya me time dan cukup tidur biar kesehatan tubuh terjaga, menjalani hari juga lebih baik.

    BalasHapus
  17. Aku penasaran sama intermittent fasting mba. Jadi selama 8 jam masih boleh makan apapun, termasuk gorengan gitu? Gimana caranya bisa tau kalo tubuh kita udah cukup melakukan intermittent fasting?

    BalasHapus